17 June 2008

3. Keajaiban Bismillah

Al-Qur-aan menerangkan pengalaman Nabi Muhammad Saw ketika Beliau Isra’ Mi’raj. Nabi Saw berkata, ketika saya di Mi’rajkan, Jibril memberi kesempatan kepadaku untuk melihat-lihat keadaan semua surga. Maka pada saat itu saya melihat empat buah sungai yang besar-besar, yang mana airnya empat macam pula. Ada air susu, air arak (tetapi tidak memabukkan), ada air madu, dan air biasa (tapi tidak asin), sebagaimana Firman Allah di dalam Al-Qur-aan :

فِــيْــمَـا اَ نـــهَـارُ مِنْ مَـاءٍ غَــيْـرِ ا سِـنٍ وَ اَ نْـــهَـارُ مِنْ لَــبَــنٍ لَـمْ يَــتَــغَــيَّــرُ طَــعْـمُـهُ وَ اَ نــهَـارُ مِنْ خَــيْـرِ لَـذَّ ةٍ لِّـلـشَّارِ بِـيْـنَ وَ اَ نْــهَـارُ مِنْ عَــسَــلٍ مُـصَــفَّـا

“Di dalam syurga ada sungai-sungai. Airnya tidak asin. Ada sungai-sungai dari susu yang tidak pernah berobah rasanya. Ada sungai-sungai dari arak yang lezat bagi peminumnya. Dan ada sungai-sungai dari madu pilihan”.

Kemudian berkata Nabi Saw, “Dari manakah datangnya sungai-sungai ini ? Dan kemanakah mengalirnya ?
Jibril menjawab, “Aku hanya tahu terusan mengalirnya ke Telaga Al-Kautsar. Namun aku tidak tahu dari mana asalnya”. Lalu Nabi Saw memohon petunjuk kepada Allah SWT.

Maka tiba-tiba saat itu datang seorang Malaikat memberi salam, dan saya balas salamnya. Dan berkata Malaikat tersebut, ”Coba pejamkan matamu", lalu aku pejamkan mataku. Kemudian setelah aku pejamkan mata, tiba-tiba aku sudah berada di dekat sebuah pohon besar, dari situ aku melihat sebuah Qubah yang sangat besar, terbuat dari permata yang berkilau-kilau. Pintu-pintunya dari yakut berwarna hijau, dan kunci kuncinya terbuat dari Emas.
Jika sekiranya orang berkumpul dan berada di bawah Qubah itu, tidak bedanya seperti barang-barang yang kecil hinggap di gunung. Demikianlah perbandingan keadaan besarnya Qubah itu. Dan aku melihat empat macam sungai itu mengalir dari bawah Qubah. Tatkala itu aku mau kembali. Tetapi Malaikat itu bertanya, ”Tidakkah engkau ingin melihat sebelah dalamnya ?”.
Maka saya menjawab, ”Bagaimana saya dapat masuk ke dalamnya ? Malaikat menjawab, “Kuncinya berada dalam tangan engkau”. Lalu saya berkata, “Mana dia ?”. Malaikat menjawab, “Cukup engkau baca Bismillahir-Rohmaanir-Rohiim”.
Lalu ku-ucapkan “Bismillahir-Rohmanir-Rohim”. Maka secara otomatis pintu-pintu itu terbuka dengan sendiriannya, langsung saya masuk ke dalamnya. Kemudian apa yang saya lihat ? Sungguh ajaib sekali ciptaan Allah ‘Azza Wajalla. Saya melihat sungai-sungai itu sumbernya berada dari empat buah liang yang besar-besar. Ketika saya mau keluar, maka Malaikat itu berkata, “Apakah engkau cukup puas hanya melihat pemandangan ini saja ? Karena masih banyak yang belum engkau lihat. Cobalah perhatikan dan lihat sekali lagi, dari apa sungai itu mengucurkan airnya ?”.
Kemudian saya perhatikan dengan cermat. Maka saya lihat ada tulisan “Bismillahir-Rohmaanir-Rohiim” diantara empat tiangnya. Saya amati dengan secermat-cermatnya. Maka saya lihat dari lobang huruf “MIM” Bismillah, mengalir sungai air tawar. Dan dari lobang huruf “HA” Allah, mengalir sungai air susu. Dan lobang huruf “MIM” Arrohmaan, mengalir sungai air arak. Dan dari lobang huruf “MIM” Arrohiim, mengalir sungai air madu. Itulah asal empat buah sungai yang di dalam Syurga tersebut.

Maka, barang siapa yang mudah lidah dan bibirnya membaca “Bismillahir-Rohmaanir-Rohiim” dari umat Muhammad Saw. Insya Allah, akan dapat meminum air sungai-sungai tersebut. Demikianlah Nabi Saw menceritakan pengalamannya ketika Beliau di-Isra’ Mi’raj-kan. Beliau dibawa mengunjungi Syurga. Riwayat ini hanya sebagan kecil keajaiban-keajaiban di Syurga.

قَالَ : لَـوْ كَـانَـتِ اْلأَشْجَارُ اَ قْــلاَ مَا وَالْــبِحَارُ مِـدَادًا وَ جْـتَــمَـعَـتِ الْـجِـنُّ وَ اْلإِ نْـسُ وَ الْــمَـــــــــلا ئِــكَــةُ كِــــتَـا بـًا وَ كِـــتَـــبُـوْا مَـعْـنــــى لبِـسْـــمِ الـلّـــهِ الـرَّ حْـمـنِ الـرَّ حِــيْــــــمِ اَ لْــفَ اَ لْــفِ سَــنَــــــةٍ لَــمَـا قَـدْرُوْا عَـشْـرَ عَـشِــيْـرَ ةٍ

“Nabi Saw bersabda : ”Seandainya pohon-pohon dijadikan pena, dan semua lautan dijadikan tinta, kemudian berkumpul seluruh Jin dan Manusia dan ditambah para Malaikat untuk membuat Kitab, dan terus-menerus mereka menulis ”Bismillahir-Rohmaan-Nirrohiim” sejuta tahun, mereka tidak akan sanggup memberi makna, walaupun hanya satu sepersepuluhnya”. (H.R. Anas bin Malik dari Nabi)

قَالَ : كَانَ جِـبْـرِ يْـلُ اِذَاجَآءَ نِـى بِـالْــوَحْـيِ اَوَّ لُ مَـا يَــلْـــقَى عَـلَــيَّ لبِـسْــــــــــمِ الـلّــــــــــــهِ الـرَّ حْـمـنِ الـرَّ حِــيْـــــــــــــــمِ


“Nabi Saw bersabda : ”Adalah Jibril apabila datang kepadaku. Pertama yang diberikan kepadaku (adalah) “Bismillahir-Rohmaanir-Rohiim”.
(H.R. Daroqhutny dan Ibnu ‘Umar Ra. dari Nabi Saw)

وَ قَـالَ لَــمَّـا نَــزَ لْـتَ لبِـسْـــــــمِ الـلّـــــــهِ الـرَّحْـمـنِ الـرَّ حِــيْـــــــمِ فَـرَ حَ اَ هْـلَ الـسَّــمـوَ اتِ مِنَ الْـمَـــلاَ ئِــكَــةِ وَ اهْــتَــزَّ الْــعَـرْشُ لِــنُــزُوْ لِــهَـا وَ نَــزَ لَ مَــعَــهَا اَ لْــفُ مَـلَـكٍ وَ زَاتِ الْـمَــلاَ ئِـكَـــةُ اِيْــمَا نًـا وَخَـرَ جَتْ الْـجَـان ُّ عَـلَى وُجُـوْ هِــهِـمْ وَ تَـحَــرَّ كْـتَ اْلاَ فْـــلاَ كُ وَ ذَ لَّـتْ لِــعَــظْــمَــتِـــهَـا اْلاَ مْـــلاَ كُ

“Dan Nabi Saw. bersabda : “Ketika turun “Bismillahir-Rohmaanir-Rohiim”. bergembiralah ahli langit dari Bangsa Malaikat. Dan bergoncanglah ‘Arasy, karena turunnya. Dan turun pula besertanya 1000 Malaikat, dan bertambah pula ke-Imanan para Malaikat. Dan merundukkan muka segala (bentuk) jin, dan bergetarlah seluruh ‘Alam. Gemetar pula segala sendi-sendi dikarenakan turunnya”. (H.R. A’isyah Ra)

وَ اَخْـرَ جَ اَ بــُوْ نُــعَــيْـمِ وَا بْـن الـسُّــنِّى عَنْ عَـائِــشَــةَ رَضِيَ الـلّـــهُ عَــنْــهَـا اَ نَّـــهَـا قَـالَـتْ لَـــمَّـا نَــزَ لَـتْ لبِـسْـــــــمِ الـلّـــــــهِ الـرَّحْـمـنِ الـرَّ حِــيْـــــــمِ. سَـــبَّـحَـتِ الْــجِــبَـالُ حَــتَّى سَــمِــــعَ اَهْــلُ مَــكَّــــةَ وَ مَنْ بِــهَـا فَــقَـالُـوْا سَــحَّـرَ مُـحَــمَّـدٌ نِ الْــجِــبَـالُ فَــبَـعَـثَ الـلّـــــــــــــهُ دُخَـانًـا حَــتَّى اَظَــلَّ عَـلى اَهْـلِ مَـكَّــةَ فَــقَـالَ رَسُـوْ لُ الـلّــــــــهِ صَـلَّى الـلّــــــهُ عَـلَـــيْــهِ وَسَــلَّـمَ : مَنْ قَــرَاءَ لبِـسْــــــمِ الـلّــــهِ الـرَّحْـمـنِ الـرَّحِــيْــــــمِ. مُـوْ قِــنًـا سَـــبَّـحَـتْ مَــعَــهُ الْـجِــــــــــــــبَـالَ اَ لاَ اَ نَّـــهُ لاَ يَــسْــمَــعَ مِــنْـــهَـا

“Diriwayatkan oleh Abu Nu’aim bin Ibnu Sunny. Dari Siti A’isyah Ra. bahwa ia berkata : ”Ketika turunnya “Bismillahir-Rohmaanir-Rohiim” maka seluruh gunung-gunung mengucapkan Tasbih, sehingga penduduk Makkah dan orang-orang disekitarnya mendengarnya, kemudian mereka berkata : “Kiranya Muhammad menyihir gunung-gunung itu". Kemudian Allah membangkitkan awan. Sehingga penduduk Makkah menjadi teduh. Kemudian Nabi Saw bersabda : “Barang siapa (mudah Lidahnya) membaca Bismillahir-Rohmaanir-Nirrohiim dengan yakin. Maka akan bertasbihlah gunung-gunung itu, hanya saja ia tidak mendengarnya”.
(H.R. Ibnu Majah. Daroqhutny)

وَ اَخْــرَجَ الـدَّ يــْـلَـمِى عَنِ ا بْــنِ مَـسْـعُـوْدِ رَضِيَ الـلّــــهُ عَــنْــهُ قَـالَ رَسُـوْ لَ الـلّـــــهِ صَــلَّى الـلّــــــهُ عَــلَــيْــهِ وَ سَــلَّـمَ : مَنْ قَــرَاءَ لبِـسْـــــــمِ الـلّـــــــهِ الـرَّحْـمـنِ الـرَّ حِــيْـــــــمِ. كَــتَـبَ لَـــــهُ بِكُــلِّ حَـرْفٍ اَ رْ بـَــعَــةُ اَلاَ فٍ حَسَـنَـةٍ وَ مْحَى عَــنْـهُ اَرْ بَــعَـةَ اَ لاَ فِ سَــيِّــــئَــةٍ وَ رَ فَـــعَ لَــهُ اَرْ بـَــعَــةُ اَ لاَ فِ دَ رَجَــــــةٍ

“Diriwayatkan oleh Ad-Dailamy. Dari Ibnu Mas’ud Ra. bahwa bersabda Rasulullah Saw : “Barang siapa membaca Bismillahir-Rohmaanir-Rohiim, maka dituliskan baginya tiap-tiap huruf 4000 kebajikan dan dihapuskan darinya 4000 keburukan. Dan diangkatkan untuknya 4000 Derajat”. (Ad-Dailamy)

وَ اَخْــرَجَ اَبــُـوْ الـشَّــيْــخِ عَنْ صَــفْــوَانٍ بْـنِ سُــلَــيْـمٍ قَـالَ : اَ لْـجِـنُّ يَـسْــتَــعْــمَــلُـوْنَ مَــتَـاعَ اْلإِ نْـسِ وَ ثَـــيَـا بَــهُـمْ فَــمَـنْ اَخَــذَ مِـنْـكُـمْ ثَــوْ بًـا اَوْوَ ضَــعَــهُ فَــلْــيَــقُــلْ لبِـسْــــــمِ الـلّـــــــــــــــــــــــــهِ الـرَّحْـمـنِ الـرَّحِــيْــــــمِ. فَـإِ نَّ اِسْـــمُ الـلّـــــــهَ تَـــعَـالـىَ طَـا بِـــعُ

“Telah dikeluarkan oleh Abu Syaikh dari Sofwan bin Sulaim. Nabi Saw. bersabda : ”Jin itu suka memakai barang-barang kepunyaan manusia untuk pakaian mereka. Oleh karena itu, barang siapa mengambil atau meletakkan pakaian. Maka ucapkanlah “Bismillahir-Rohmaanir-Rohiim”. Karena sesungguhnya Nama Allah yang dibacakan itu akan merupakan stempel (cap)”. (H.R. Ad-Dalamy dan daroqhutny)

وَ رُوْيَ عَنِ ا بْـنِ عَــبَّـاسٍ رَضِيَ الـلّـــهُ عَــنْــهُــمَـا اَ نَّـــهُ قَـالَ رَسُـوْ لُ الـلّـــهِ صَــلَّى الـلّـــهُ عَــلَــيْــهِ وَ سَـــلَّـمَ : مَنْ قَـالَ لبِـسْــــــمِ الـلّـــــهِ الـرَّحْـمـنِ الـرَّحِــيْـــــــــمِ. وَ لاَ حَـوْ لَ وَ لاَ قُــوَّ اةَ اِلاَّ بِـالـلّـــــهِ الْــعَــلِـيِّ الْـعَـظِــيْــمِ. صَـرَ فَ الـلّـــهُ عَــنْــهُ سَــبْــعِــيْـنَ بَـا بًـا مِنْ اَ نْــوَاعِ الْــمَــلاَ يَـا وَ الَّـــهْـمِ وَ الْــغَـــمِّ وَ الـلَّــهْــــــــــــــــــــم

“Diriwayatkan oleh Ibnu ‘Abbas Ra. bahwa Rasulullah Saw. bersabda : “Barangsiapa mengucapkan “Bismillahir-Rohmaanir-Rohiim” dan “Laa haula wala quwwata illa billahil ‘aliyil ‘Aziim” Allah akan melepaskan ia dari 70 pintu bala yang bermacam-macam dan kesukaran duka cita dan kesakitan”. (H.R. Ibnu Majah dan Ad-Daroqhutny)

اَخْـرَ جَ اِ بْـنِ أَبِـيْ حَـاتِــم وَ الْـحَـكِــيْـمِ وَ الْــبَــيْــهَـقِـى وَ اَ بـُـو ذَرٍّ الْـهَـرْوِى وَ الْـخَـطِــيْـبُ الْـبَـخْـدَادِى عَنِ ابـْـنِ عَــبَّـاسِ رَضِيَ الـلّـــهُ عَــنْــهُــمَـا. اَنَّ عُــثْــمَـانَ ا بـْنِ عَــفَّـانِ سَــأَ لَ الـنَّــبِــيَّ عَــلَــيْــهِ الـصَّــلاَ ةُ وَ الـسَّــلاَ مُ عَنْ لبِـسْــــــمِ الـلّـــــهِ الـرَّحْـمـنِ الـرَّحِــيْــــــمِ. فَــقَـالَ هُـوَ اِسْـمٌ مِنَ الـلّــــهِ. وَ مَـا بَــيْــنَــهُ وَ بـَــيْـنَ اِسْـــمِ الـلّـــهِ اْلأَ كْــبَــرِ اِلاَّ كَــمَـا سَــوَا دِ الْـعَــيْـنِ وَ بـَــيَـا ضِــهَـا بِـالْــقُـرْبِ

“Diriwayatkan oleh Ibnu Hatim. Al-Baihaqi. Abu Dzaar Al-Harwy. Dan Al-Khatib Al-Baghdadi. Dari Ibnu ‘Abbas Ra. dari ‘Utsman bin Affan. Telah bertanya kepada Nabi Saw. tentang “Bismillahir-Rohmaanir-Rohiim” dan Beliau berkata : “Itulah isim dari Asma’ Allah Ta’ala, antara DIA dengan Nama Allah “Akbar” seperti jarak biji mata hitam dengan putihnya. begitulah (karena terlalu) dekatnya”. (H.R. Baihaqi)

Tinggal terserah dan terpulang kepada oknumnya. Apakah mau meringankan lidahnya membaca Basmalah tersebut. Setelah begitu banyak data-data kita ajukan. Karena setiap orang dalam Islam pasti tahu dan bisa membaca Basmalah, karena sejak kecil telah dididik oleh kedua Ibu-Bapaknya, dan dididik oleh para Ustadz dan Gurunya. Dan disekeliling hidupnya Basmallah ini sudah tidak asing lagi baginya.
Semoga keterangan demi keterangan diatas bisa melembutkan Hati yang sudah keras membatu. Dan bisa menambah ke-Imanan bagi kita semua.
Wahai tuan-tuan.. Setiap metoda dalam keterangan-keterangan di atas, hanya untuk menambah keyakinan dalam meng-Imani Allah Jalla Wa’azza. Bukan untuk berdebat atau bertegang leher. Renungkanlah … !!!!!!!

Wahai saudaraku yang se-Iman !!! Saya sangat yakin bahwa sebagian besar yang membaca Buku ini ialah orang-orang yang sudah faham dengan seluruh bacaan di dalam Sholat. Buku ini akan membimbing untuk menghaluskan kaji yang terkait dengan Sholat. Untuk itu, buku ini akan membongkar sedikit demi sedikit rahasia-rahasia yang ada di dalam Sholat tersebut. Penulis memohon agar Anda sabar dalam meneliti Buku ini. Dengan demikian mungkin anda akan mendapatkan sesuatu yang berkaitan dengan ‘Ilmu-ilmu Sholat. Sebab hampir semua Metoda-metoda di luar Sholat hingga di dalam Sholat akan terkuak tabirnya di sini. Walau pun hanya sedikit. Tetapi diusahakan hadir di dalam Buku ini. Demikianlah anda diajak untuk betul-betul sabar dalam meneliti semua pelajaran yang ada.

Metode Pertama dalam Menerangkan Keajaiban “Bismillahir-Rohmanir-Rohim”.

وَ اَخْــرَ جَ الْــوَ قِــيْــعُ وَ الـثَّـــعْــلَــبِــيْ عَنِ ابـْـنِ مَـسْــعُوْ دِ رَضِيَ الـلّـــهُ عَــنْــهُ قَـالَ : مَنْ اَ رَ ادَ اَنْ يُــنْــجِــيَــهُ الـلّــــهُ تَــعَـالـىَ مِنَ الــزَّ بَـا نِــيَــةِ الـتِّــسْــعَــةِ عَــشَــرَ فَــلْــيَــقْــرَ أْ لبِـسْــــــــــــمِ الـلّـــــهِ الـرَّحْـمـنِ الـرَّحِــيْــــــمِ. لِــيَـجْــعَــلَ الـلّـــهُ لَــهُ بِـكُـلِّ حَـرْفٍ مِــنْــهَـا جَــنَّـــةٌ مِنْ كُـلِّ وَ احِـــدٍ


“Diriwayatkan oleh Al-Waqi’ dan Ats-Tsa’labi dari Ibnu Mas’ud Ra. Barangsiapa ingin dipelihara Allah dari siksa Neraka Zabaniyah yang sembilan belas. Maka hendaklah ia mengucapkan “Bismillahir-Rohmaanir-Rohiim” Karena Allah jadikan tiap-tiap huruf Bismillah menjadi perisai”. (H.R. Al-Bukhari)

RASYAD KHALIFA. Seorang sarjana pertanian lulusan Universitas ‘Ain Syam di Mesir. Kemudian memperdalam ‘Ilmu pada jurusan Biokimia. Dan mengambil gelar Doctor di Amerika Serikat. Dalam wawancaranya dengan Majalah Akhir sa’ah. Juga ketika Pameran Islam Sedunia di London Thn 1976. Ia telah mengemukakan dan memperlihatkan kepada pengunjung atas penelitian serta perhitungannya yang teliti dengan memakai komputer. Dan untuk setiap menitnya ia harus membayar sewa komputer $ 10,00 yang dikeluarkan dari kantongnya sendiri.
Ia tidak hanya memeriksa Al-Qur-aan yang ada padanya, tetapi memeriksa Al-Qur-aan tertua yang bernama “Mushaf Utsmany”. Al-Qur-aan tersebut dibawa dari Negeri asalnya Samarkhan. Negeri Imam Bukhari yang dipergunakan untuk Pameran Islam Sedunia tersebut. Dan hasil yang diperoleh dari penelitian tersebut, menerangkan bahwa tidak ada satupun huruf yang berkurang ataupun menciut akibat penggelapan. Meskipun Kitab itu telah berusia kurang lebih 1400 Thn.

Setelah diteliti lewat Komputer, hasilnya bahwa Huruf-huruf abjad yang terdapat dalam 114 surat Al-Qur-aan itu adalah sebanyak : 63,000,000, 000,000,000,000,000,000,000.
Dan angka 19 menjadi satu perhatian yang serius dan khusus, seperti diketahui pada Matematika, angka 19 adalah bilangan prima, yang tidak bisa dibagi, kecuali dengan dirinya sendiri. Dan angka 1 bilangan asli terkecil, dan angka 9 adalah bilangan asli terbesar. Dalam penelitian itu ternyata data dipermulaan Al-Qur-aan, terdiri dari 19 Huruf yang akan disebutkan nanti.
Rasyad Khalifa berkata di dalam “Risalah Robbi-ku” kata mereka yang selalu tertarik terhadap ke-Ajaiban, maka mereka akan tertarik mempelajari Islam, karena banyak hal yang sangat berharga dan menakjubkan yang diungkapkan oleh Islam dan Al-Qur-aan. Data-data Al-Qur-aan secara menarik sudah sejak lama disajikan. Al-Qur-aan adalah merupakan Mu’jizat, yaitu Mu’jizat yang dapat disaksikan sepanjang zaman. Ini membuktikan bahwa Nabi Muhammad Saw. untuk sepanjang zaman.
Namun dibalik itu semua, kita semua melihat pribadi Rasulullah Saw dan para Sahabatnya, adalah orang-orang yang tekun teliti, rapi dan berkesinambungan, ditilik oleh pakar bahwa itu adalah sebagai Tafsir dari diri yang Taqwa kepada Allah SWT.

Merenungkan kembali data-data kemu’jizatan Al-Qur-aan itu. Tentu kita berharap keberadaan informasi lain dari angka-angka yang tersembunyi di dalam Al-Qur-aan. Satu kesimpulan dalam bidang Matematika mengatakan bahwa satuan dari Allah dalam menurunkan Al-Qur-aan adalah “19” artinya jika kita ber hitung “0 sampai 09” maka hal itu, berarti kita menghitung dari 0 sampai 1 bagi Allah dan jika kita berhitung dari 19 sampai 38. maka berarti kita menghitung hanya dari 1 sampai 2 demikianlah seterusnya, kita melihat hubungan pada gambar berikut :

01 02 03 04 05 06 07 08 09 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19
! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! !
0 ………………………………………………………………...

Jadi di dalam bahasa “Matematikanya Allah” mempunyai satuan adalah 19 perhitungan manusia, yaitu jumlah huruf abjad pada kalimat “Bismillahir-Rohmaanir-Rohiim” adalah 19 huruf.
Hal yang kami jelaskan di atas, dapat lebih jelas sekiranya kita mempunyai mata uang logam 19 rupiahan. Kemudian kita berikan kepada orang sebanyak berkarung-karung. Lantas mereka simpan. Maka pada 1400 tahun kemudian anak cucu kita mencoba menghitungnya, yaitu sekian-sekian rupiah ………
Apakah anda dapat mengerti bahwa yang sekian-sekian rupiah itu akan habis jika dibagi 19 ? Hal ini terjadi karena kita memberikan uang kepada mereka dalam satuan 19.
Yaitu satuan atau satu dari uang logam itu adalah Rp 19. itu adalah gambaran tentang satuan dari Allah adalah 19 dalam metoda menurunkan Al-Qur-aan. Memperhatikan interfal 0,1 dari Allah itu, kita bertanya tentang harga 1/19 … 18/19 didalam interfal 0,1 ini. Ternyata kita menemukan sesuatu yang aneh untuk menemukan sistem sumbu sebagai berikut :



Lebih lanjut, kita telah pernah melihat ‘Alam. Terutama yang sudah dapat digolongkan pada satuan ‘Alam. Misalnya sel partikel pada Surah Ar-Ra'd ayat 3 berbunyi sebagai berikut dibawah ini :

وَهُوَ الَّـذِ يْـنَ مَـدَّ اْلأَرْضَ وَجَـعَــلَ فِــيْــهَـا رَوَ اسِيَ وَ اَ نْــهَارًاط وَمِنْ كُـلِّ الـشَّـمَرَاتِ جَـعَـلَ فِــيْــهَا زَوْ جَــيْـنِ ا ثْـــنَــيْـنِ يُــغْـشِى الَّــيْــلَ الـنَّــهَـارَ اِنَّ فِيْ ذ لِـكَ َلا يـتٍ لِــقَـوْ مٍ يَــتَـفَـكَّـرُوْنَ


“DIA Yang membentangkan Bumi dan menjadikan di antaranya Gunung-gunung dan Sungai-sungai. Dari tiap-tiap buah-buahan. DIA jadikan sepasang-sepasang (Jantan dan Betina). DIA tutupkan malam kepada siang. Sesungguhnya pada yang demikian itu (adalah) menjadi tanda-tanda bagi kaum yang berfikir” (Q.S. Ar-Ra’d : 3)

Arti demikian ini dikutip langsung dari Buku “One Million Fenomena” (Sejuta gejala-gejala), dan setelah kita lihat pada terjemahan pada Tafsir Al-Qur-aan yang lain, isi dan tujuannya sama.

Dikatakan bahwa setiap buah atau setiap satuan Alam dijadikan padanya sistem dua (Zawjaisnain) kemudian lihat perkembangan sel. Dari 1 sel menjadi 2 sel. Kemudian menjadi 4 sel, dan seterusnya merupakan perkalian atau kelipatan 2 dari sebelumnya. Dan ini yang dimaksud data Surah Ar-Ro’d ayat 3 diatas, tersebut bahwa tiap buah atau tiap benih dijadikan padanya sistem 2. Begitu juga pertikel yang merupakan benih di dalam fisika. Walau sel benih dalam Biologie ternyata dalam reaksi rantai dari 1 sampai 2 dan seterusnya 4 8 16 ……… yang merupakan perkalian 2.
Padahal menurut akal, kita condong untuk mengatakan bahwa partikel yang menabrak benda-benda lain akan menjadi 3 kemudian 9 kemudian 27 dan seterusnya. Merupakan kelipatan 3. Tetapi partikel itu tidaklah menjadi 3 bahkan ia menjadi 7 mengapa ? Allah menyatakan pada data Ar-Ro’d ayat 3 Bahwa ada sistem expansi 2 pada tiap-tiap benih.
Apa yang kita bicarakan sekarang adalah merupakan benih dari Matematika ? Oleh karena itu, kita mulai jawaban kita dengan angka 1. Mari … lihat gambar di bawah ini Sumbu X kita mulai dari angka 1.

! !
_____________________________________
! ! ! 1 0

Selanjutnya kita tulis 2, karena 1 x 2 = 2 ---

_____________________________________
! ! 2 1 0

Kemudian kita tulis 4, karena 2 x 2 = 4 ----

______________________________________
! ! 4 2 1 0

Dan seterusnya kita tulis 8, karena 4 x 4 = 8

______________________________________
! ! ! 8 4 2 1 0

Kemudian untuk penulisan berikutnya 8 x 2 = 16. Tetapi kita tidak menulisnya pada titik-titik itu 16, sebab perjanjian dalam desimal kita, tiap titik hanya berisi satu angka. Oleh karena itu, kita tulis 6 saja. Tetapi titik ini kita hubungkan dengan angka 16 pada sumbu ( Y ) lihat gambar dibawah ini :


Lebih lanjut, 16 x 2 = 32. Ini berada pada interfal (1,2), maka kita harus menguranginya dengan 19 agar diketahui posisinya pada interfal (1,2) yang dilihat dari angka ini kita hubungkan dengan angka 13 pada Sumbu Y. Selanjutnya mari kita ikuti gambar dibawah ini :




Dan seterusnya 13 x 2 = 26. Kemudian 26 – 19 – 17 tulis saja 7
Seterusnya didapatkan 7 x 2 = 14. Maka tulis saja 4
dan 14 x 2 = 28 atau 28 – 9 tulis saja 9

! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! !
___________________________
Y 0 9 4 7

Kemudian 9 x 2 = 18 tulis – 8
Kemudian 19 x 2 = 36 tulis – 36 : 37 tulis saja 7
Kemudian 17 x 2 = 34 tulis - 34 - 19 tulis saja 5

Kemudian 15 x 2 = 30 dan 30 – 19 = 11 tulis saja 1
Kemudian 11 z 2 = 22 dan 22 - 19 = 3 tulis saja 3
Kemudian 6 x 2 = 6 tulis saja 6

Kemudian 6 x 2 = 12 tulis 2
Kemudian 12 x 2 = 24, dan 24 – 29 : 5 tulis 5
Kemudian 5 x 2 = 10 tulis saja 0

! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! !
_____________________________________________
0 5 2 6 3 1 5 7 8 9 4 7 3 6 8 4 2 1 0

Kalau kita lanjutkan, ternyata akan kembali kepada keadaan yang semula, yaitu 10 x 2 : 20 kemudian 20 – 19 = 1 kemudian 1 x 2 tulis 2, sehingga angka sebelah kiri dari nol kiri sama dengan angka sebelah kiri nol kanan dan angka sebelah kanan dari nol kiri sama dengan angka sebelah kanan nol kanan. Sehingga titik-titik itu ditulis sebagai berikut dibawah ini :

! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! !
0 5 2 1 0 5 2 9 4 2 1 0 5 2


Tiap titik pada sumbu X ini mempunyai hubungan titik titik pada sumbu Y. Bila titik potong garis yang menghubungkannya, maka akan kita dapatkan Kalimat Asli dari tulisan Basmallah. Lihat Gambar di bawah ini :






Jika dimulai menarik garis grafik seperti dibawah :


Jika kita mulai dari 0, kita dapatkan tulisan Bismi.
Tulisan “Bismi itu, berbeda pada titik 1, maka jika kita lanjutkan, harus dari 2, kemudian angka 4, itu adalah 2 sampai 6. Dengan 6 kita dapatkan tulisan kalimat Allah.

Grafik diatas menunjukkan kalimat Allah.
Jika kita teruskan, harus dari 12. Dan jika kita mulai dari 12 sampai dengan 6, maka akan didapatkan tulisan seperti di bawah ini :
Grafik di atas menunjukkan kalimat Ar-Rohmaan.


Grafik di atas menunjukkan kalimat Ar-Rohiim. Demikian akhirnya jika kita teruskan lagi yang dimulai dari angka 12. Dan jika kita tarik garis dari angka 12 hingga angka 1, maka terdapatlah tulisan dari kalimat Ar-Rohmaan.
Jadi tulisan Bismillahirrohmaanirrohiim itu, semua dimulai dari titik 1 dan berakhir sampai titik 1.



Grafik diatas menunjukkan diagram kalimat Bismillahirrohmaanirrohiim.

Pembaca yang budiman.
Kaligrafi asli di atas, mempunyai kekuatan, karena tiap-tiap titik yang membentuk tulisan itu mempunyai hubungan :
Ambil misalnya 1, maka 1 dibagi 19 = 0,05263 jadi angka 1 dibawah 1 itu menjadi 0 (Nol koma) …..
Ambil misalnya 12, maka angka dibawah 12 itu adalah 2, maka 2 ini menjadi 0, jadi 12 - 19 = 0,63157 … ……………………………………………………….….
Ambillah misal 15, maka 15 – 19 = 0,78947 ……….. jadi angka 5 dibawah 15 ini menjadi 0, (Nol koma).
Ambillah misal 9 maka 9 – 9 = 0,4736842 ………… Demikianlah seterusnya, jika setiap titik yang membentuk kaligrafi asli dibagi dengan 19, maka hasilnya adalah angka-angka yang pada sumbu X dengan mengganti angka-angka yang dibawahnya, maka akan menjadi 0, (Nol koma).
Telah kita ketahui bahwa data pertama itu secara cermat ada 19 huruf, yang terkelompok dalam kalimat “Bi-Ismi-Allah” “Ar-Rohmaanir” “Ar-Rohiim”. Dalam hal ini dapat kita perhatikan dengan teliti pada kalimat di bawah ini :

لبِــســــــمِ الـلّــــــــهِ الـــــرَّ حْـــمــــنِ الـــــرَّ حِـــــــيـــــــــــــــــم
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19
Keterangan :

Kalimat Ismu tercatat didalam Al-Qur-aan : 19 x
Kalimat Bismi tercatat didalam Al-Qur-aan : 3 x
Jumlah : 57 x
Kalimat Allah tercatat sebanyak 142 x 19 : 2698 x
Kalimat Allah tercatat sebanyak : 57 x
Sama dengan kelipatan Bismi 3 x Ismu 19 .. : 57 x
Kalimat Ar-Rohiim tercatat sebanyak 6 x 19 : 114 x

Asma’ Allah Ar-Rohiim, kiranya sama dengan jumlah surat yang ada di dalam Al-Qur-aan, yaitu 114 surat. Meskipun ada surat yang tidak dimulai dengan “Bismillahir-Rohmaanir-Rohiim” yaitu surat At-Taubah (Al-Baro’ah). Namun ia diimbangi dengan “Bismillahir-Rohmaanir-Rohiim” yang terdapat di dalam surat Al-An’am ayat 30 yang berbunyi : Innahu min Sulaiman. Wa-innahu “Bismillahir-Rohmaanir-Rohiim” .
114 Kalimat “Bismillahir-Rohmaanir-Rohiim” itu sama dengan perkalian surat 6 x 19 = 114.

Menururt keterangan Dr. Rasyad Khalifah. Seorang Sarjana lulusan Universitas ‘Ain Syam di Mesir yang kemudian memperdalam ‘Ilmu pada jurusan BioKimia dan mengambil Gelar Doctor di Amerika Serikat, menyatakan bahwa : Hal angka 19 itu adalah merupakan suatu Mu’jizat Al-Qur-aan, tetapi letak Mu’jizat yang sebenarnya bukan pada angka 19 itu, yang tepat ialah pada Ayat :

لبِـسْــــــــــــمِ الـلّــــــــــــهِ الـرَّحْـمـنِ الـرَّحِــيْـــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــــمِ

Jika kita simak dengan baik, maka ia adalah terdiri dari 4 buah kata. Dan terdiri dari 19 huruf. Dan setiap kata dalam ayat tersebut di ulang dalam Al-Qur-aan, yang jumlahnya adalah kelipatan dari angka 19.
Hal itu pasti bukan suatu kebetulan, karena setiap kebetulan hanya mungkin terjadi 3 x berturut-turut. Oleh karena itu, kalaulah Dr. Rasyad Khalifa memberi kesimpulan bahwa Ayat suci “Bismillahir-Rohmaanir-Rohiim” sesungguhnyalah Al-Qur-aanul Kariim dalam jumlah yang merupakan kelipatan dari jumlah huruf-huruf yang merangkaikan ayat itu. Hal sesungguhnya telah membuka tirai bagi sebagian dari Mu’jizat Ilaahi, yang terkandung dalam ayat-ayat suci tersebut. Dan jelas merupakan bukti nyata bahwa Al-Qur-aan sungguh bukan ciptaan atau karangan manusia !
Contoh di atas, membuktikan bahwa keistimewaan Kitab suci Al-Qur-aan dari semua Kitab samawi, apalagi yang bukan samawi (Kitab dari Allah). Bukankah hal itu lebih dahulu telah di-isyaratkan Allah di dalam Al-Qur-aan ayat tantangan-Nya. Perhatikan :

وَ اِنْ كُـــنْــتُـمْ فِيْ رَ يْـبٍ مِــمَّـا نَــزَّ لْـــنَـا عَــلىَ عَــبْــدِ نَـا فَــأْ تُــوْا بِـسُـوْ رَ ةٍ مِّنْ مِّــثْــلِــه وَادْعُـوْا شَــهَــدَآءَ كُـمْ مِّنْ دُوْنِ الـلّـــهِ اِنْ كُـــنْــتُـمْ صـدِ قِــيْـنَ

“Dan jika kamu (tetap) dalam keraguan tentang kebenaran (Al-Qur-aan) yang KAMI turunkan kepada hamba KAMI (Muhammad). Cobalah kamu buat satu surat saja, yang sama dengan Al-Qur-aan itu. Dan panggillah penolong-penolongmu selain Allah sekiranya kamu benar (bisa membuat seperti Al-Qur-aanul Kariim itu). (Q.S. Al-Baqarah : 23)

وَ اِن لَـمْ تَــفْــعَــلُوْا وَ لَـنْ تَــفْــعَــلُوْا فَـاتَّــقُواالــنَّارَ الَّـتِـيْ وَ قُـوْ دُهَـا الــنَّاسُ وَ الْـحِـجَـارَ ةِ اُعْـدَّتْ لِـلْــكــفِــرِ يْــــــــــــــــــــنَ

“Jika kamu tidak sanggup membuatnya dan pasti kamu tidak akan sanggup, (maka) takutlah api Neraka yang kayu bakarnya (adalah) Manusia dan Batu, yang disediakan bagi orang-orang Kafir”. (QS. Al-Baqarah : 24)

Demikian antara lain pokok isi dari keterangan Buku “One Billion Fenomena (1 Juta gejala-gejala)” menerangkan penelitian Rasyad Khalifa. Dan Buku ini tidak tahu siapa pengarangnya. Karena sampai ke tangan penulis setelah di fotocopy.

Pakailah buah Fikiran kita mengikuti keterangan Rasyad Khalifa. Karena kita tidak ingin menelan mentah-mentah apa yang dihidangkan oleh Rasyad Khalifa yang didapat dari data komputer tersebut. Kami persilahkan untuk mengembangkan ‘Ilmu demi kemanusiaan.

لبِــســــــمِ الـلّــــــــهِ الـــــرَّ حْـــمــــنِ الـــــرَّ حِـــــــيـــــــــــــــــم

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19

Data yang terdapat setelah diteliti dengan cermat, maka akan kita dapati ilmu yang sangat hebat dan ia terletak pada Ayat “Bismillahir-Rohmaanir-Rohiim”, kiranya abjadnya 19 huruf. Mari kita perhatikan ………. :
Wahyu pertama diturunkan 1 x 19 kata. Wahyu ini terdapat pada surah Al-‘Alaq, ayat 1 sampai dengan ayat 5, jelasnya surah Nomor 96.

إِ قْــرَ أْ بِـاسْـمِ رَ بِّـكَ الَّــذِيْ خَـلَــقَ
5 4 3 2 1

خَــلَــقَ اْلإِ نْـسَـانَ مِنْ عَــلَــقٍ
9 8 7 6

إِ قْــرَ أْ وَ رَ بُّـكَ اْلأَ كْــرَ مُ
12 11 10

اَ لَّـذِ ي عَــلَّــمَ بِـالْــقَـــلَـمِ
15 14 13

عَــلَّـمَ اْلإِ نْــسَـانَ مَـــلَـمْ يَــعْـــلَـمْ
19 18 17 16

METODA KE II

1. Wahyu pertama turun 1 x 19 kata. Wahyu ini terdapat pada surah 96 (Al-Alaq : Segumpal darah), ayat 1 s/d 5. Wahyu pertama ini terdiri dari 19 ayat. Dan diturunkan di Mekkah, ia terletak pada Juz ke 30.
Wahyu pertama turun pada ayat 1 s/d 5 pada surah 96, ini menunjukkan dengan tepat perkalian 4 x 19 = 76 huruf. Surah 96 tempat Wahyu pertama 19 ayat, seluruhnya 285 huruf, itu semua menunjukkan kepada kita kelipatan 15 x 19 = 285. Itulah data pertama.
2. Wahyu kedua turun 2 x 19 = 38 kata. Wahyu ini terdapat pada surah nomor 68 (Al-Qoolam : Pena) ayat 1 s/d 9, kalau anda tilik ada apa dengan angka 1 s/d 9 ? Wahyu ini terletak pada Juz ke 29, sebanyak 52 ayat diturunkan di Mekkah.
3. Wahyu ketiga turun 3 x 19 = 57 kata. Wahyu ini terdapat pada surah nomor 73 (Al-Muzammil) Juz ke 29, terdiri 20 ayat, diturunkan di Mekkah
4. Wahyu terakhir turun 1 x 19 kata. Wahyu ini terdapat pada surah nomor 110 (An-Nahr : Pertolongan) Wahyu ini terletak pada Juz 30 terdiri dari 3 ayat. Diturunkan Allah di Madinah.
5. Jumlah surah-surah di dalam Al-Qur-aan 6 x 19 = 114 surah. Turunnya ada yang di Makkah (Makiyah) ada yang diturunkan di Madinah (Madaniyah).
6. Perhatikan : Wahyu pertama turun terletak pada nomor 96 dan surah 96 ini, jika dihitung, maka terlihatlah bahwa ia berada pada bilangan ke 19 dari belakang. Coba anda perhatikan :

96 97 98 ………………………………… 112 113 114
! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! !
19 18 17 - - - - - - - - - - - - - - - - - 3 2 1

Itulah Fakta yang penting kita perhatikan dengan seksama dan teliti. Jika serius meneliti, maka anda akan mendapatkan pengakuan diri bahwa Al-Qur-aan itu benar-benar hebat dan sangat menakjubkan Hati.
Kita sangat prihatin dengan pendapat mereka-mereka yang menyalahkan penemuan Rasyad Khalifa ini. Dapat kita sadari cara kerja dan penelitian yang menghabiskan energi dan uang, menyewa komputer untuk penelitian dan kemajuan Islam. Tujuannya adalah, agar orang Islam dapat melihat dan merasakan isi kandungan Al-Qur-aan agar tidak mudah menuding orang lain salah. Perhatikanlah diri sendiri. Apa memang sudah benar semua pekerjaan kita ? Kalau merasa belum. Sebaiknya introspeksi dirilah ...
7. Dan ditengah-tengah ayat Al-Qur-aan (Wal-Yaa-Talatthof) terletak pada ayat ke 19 dari surah nomor 18 (Al-Kahfi) dan terdapat pada Juz ke 15-16, banyak ayatnya ialah 110 ayat. Diturunkan di Makkatul-Mukarromah.
8. Bahwa data pertama itu secara cermat ada 19 huruf, dan terkelompok dalam kalimat : “Bi-Ismi-Allah–Ar-Rohmaanir-Rohiim”.
Perhatikan selanjutnya ……………………………
Kalimat Ismu dalam Al-Qur-aan 19 kata.
Kalimat bertuliskan Allah 142 x 19 = 2698 kata.
Kalimat bertuliskan Ar-Rohmaan 3 x 19 = 57 kata.
Kalimat bertuliskan Ar-Rohiim 6 x 19 = 114 kata.
Itulah Data dan Fakta yang ketiga dan seterusnya.
9. Karena jumlah surah pada Al-Qur-aan 114 atau 6 x 19 maka semestinya jumlah kalimat “Bismillahir-Rohmaanir-Rohiim” itu sebanyak itu pula. Sebab ia mendahului setiap surat pada Al-Qur–aan. Tetapi kenyataannya pada surah bernomor 9 (At-Taubah : Pengampunan) Juz ke 11 adalah 109 ayat. Diturunkan di Mekkah tidak diawali dengan “Bismillahir-Rohmaanir-Rohiim”. Tetapi kiranya Allah memindahkannya pada surah 27 (An-Naml = Semut) terletak pada ayat ke 30 yang berbunyi “Innahu min Sulaimaan. Wainnahu Bismillahir-Roh maanir-Rohiim”. hal ini terletak pada Juz ke 19/20. Dan banyak ayatnya adalah sebanyak 93 ayat. Jika anda hitung dengan baik. Maka lengkaplah Data pertama itu kata “Bismillahir-Rohmaanir-Rohiim” tetap sebanyak 114 ayat juga adanya.
10. Namun … Pemindahan tempat ini pun memenuhi bilangan 19 pula. Coba kita perhatikan pada prakteknya. Walaupun terlihat mustahil pada manusia. Mari kita perhatikan dengan baik-baik surat ke nomor 9 dipindah ke nomor 27 :

09 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27
! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! !
19 18 17 16 15 14 13 12 11 10 9 8 7 6 5 4 3 2 1

Sampai disini kita condong untuk mengatakan bahwa Al-Qur-aan itu diturunkan secara cermat pada baris Modular 19 (bilangan 19) atau jam 19-an.

Wahai saudaraku yang se-Iman !
Sesuai dengan Firman Allah di dalam Al-Qur-aan :
“Dan jika kamu (tetap) dalam keraguan tentang kebenaran (Al-Qur-aan) yang KAMI turunkan pada hamba KAMI (Muhammad). Cobalah kamu buat satu surat saja yang sama dengan Al-Qur-aan itu. Dan panggillah penolong-penolongmu selain Allah. sekiranya kamu benar-benar (bisa membuat seperti Al-Qur-aanul Kariim itu)”
“Jika kamu tidak sanggup membuat nya dan pasti kamu tidak akan sanggup, (maka) takut lah api Neraka yang kayu bakarnya (adalah) Manusia dan Batu, yang disediakan bagi orang-orang Kafir”. (Q.S. Al-Baqarah : 23 - 24)

Ditopang dengan Hadits Nabi. Saw :
“Seandainya pohon-pohon dijadikan Pena. Semua Lautan dijadikan Tinta. Lalu berkumpul semua Jin dan manusia serta Malaikat membuat Kitab Dan terus-menerus mereka menulis makna “Bismillahir-Rohmaanir-Rohiim” sejuta tahun. Mereka tidak akan mampu memberi makna. Walaupun hanya satu-persepuluhnya”. (H.R dari Anas bin Maliq dari Nabi. Saw)

Allah telah menantang orang-orang yang keras kepala dalam menatap dan memandang Al-Qur-aan. Perhatikan terjemahan Hadits Nabi Saw di atas, bahwa seluruh kepintaran yang ada pada Manusia dan Jin itu belum bisa menterjemahkan satu kalimat Al-Qur-aan yang berbunyi “Bismillahir-Rohmaanir–Rohiim” untuk sepersepuluhnya pun tak sanggup !
Namun … masih ada orang terkemuka yang pandai memanfa’atkan Podium dan Mimbar dibuat untuk lahan menyindir. Mereka sangat takut kalau-kalau semarak namanya luntur di muka masyarakat desanya karena mereka pikir ada yang menyainginya.
Dan jika ada orang yang bisa sedikit saja memberi keterangan tentang Al-Qur-aan, maka merekapun merasa iri hati. Kemudian mereka fitnah dengan berbagai kalimat di atas mimbar Jum’at atau pada forum pengajian dimanapun mereka berada.
Demikianlah para Muslim yang tak takut nama kebesarannya tergeser dari hati Masyarakat, atau ia mengira bahwa hanya ia sendiri yang pandai di desa itu. kalau kita perhatikan, maka persis macam katak yang tinggal dibawah tempurung.
Kalau Allah dan Rasul-Nya telah menyampaikan bahwa kita itu belum ada apa-apanya dalam menterjemahkan Al-Qur-aan, maka jangan sombong dalam menanggapi penelitian Rasyad Khalifa yang hanya secuil dari ilmu-ilmu Allah yang difitrahkan Allah kepadanya. Karena bagi kita ada fitrah masing-masing yang di Anugerahi Allah SWT.
11. Dan seperti diketahui, bahwa ada 29 surah yang dimulai dengan huruf-huruf Abjad, baik yang terdiri dari satu huruf seperti “Nuun” “Qoof” “Shood” maupun yang terdiri dari 2, 3, 4, 5 huruf-huruf seperti “Kaaf” “Haa” “Yaa” “A’in” “Shood”. Potongan huruf-huruf itu :

ص . ق . ن . حم . طسم . طه . يس . الـر . الـم . الـمـر . الـمـص . كــهــيــعـص . حـم عـسـق . ن وَ الْــقَــلَـمِ وَمَـا يَـسْــطُــرُوْنَ

Huruf Qoof pada surah nomor 50 (Surah ini di mulai dengan huruf Qoof), ternyata jumlah huruf Qoof yang ada dalam surah ini adalah 3 x 19 = 57.
12. Seperti diketahui bahwa pada surah nomor 42 (Asy-Syu’ara : Musyawarah) Juz ke 25 sebanyak 53 ayat dan diturunkan di Makkah. Surah ini dibuka dengan Haa-Miim-A’in-Sin-Qoof, ternyata hurud Qoof di dalam surah ini 3 x 19 = 57. Ada apa dengan ini semua ?
13. Satu hal yang menarik pada kasus Qoof ini, adalah data pada surah 50 (surah Qoof) pada ayat 13 disana dikatakan “Ikhwanu Luth”. Padahal pada kisah disekitar Riwayat Luth, selalu memakai istilah “Qowmu Luth” (pakai Qoof). Disini tidak dipakai istilah “Qowmu” Karena jika dipakai, maka huruf Qoof pada surah 50 ini akan menjadi 58 huruf Qoof, yang tidak sesuai dengan kelipatan : 3 x 19 = 57 “huruf Qoof”. Dipersilahkan untuk meneliti ulang ………
14. Huruf Nuun memulai surah 68 (Al-Qolam=Pena) Juz 29. Banyak ayatnya 52 ayat, dan diturunkan di Makkah. Pada surah tersebut ternyata jumlah huruf Nuun pada surah ini adalah 7 x 19 = 133 huruf.
15. Ada 3 surah yang dimulai dengan huruf Shood yaitu surah 38. Surah Shood sebanyak 88 ayat pada Juz 23 diturunkan di Mekkah. Surah 38 ini dimulai dengan kalimat Shood. Dan surah 7 Al-A’raaf. Dimulai dengan “Alif-Laam-Mim Shood”.
Dan surah 9 Maryam dimulai dengan kalimat “Alif–Laam–Mim–Shood”. Ternyata huruf Shood pada tiga surah tersebut, masing-masing adalah 29 + 97 + 26 = 152 persis dengan kelipatan 8 x 19 = 152. Unik sekali Al-Qur-aan itu. Jika kita telusuri dengan tekun.
16. Surah “Yaa Siin” dimulai dengan huruf “Yaa” dan “Siin”, dua huruf ini pada surah 36 (Yaa Siin) ini adalah 257 + 48 = 285. Sama dengan kelipatan 15 x 19 = 285.
17. Ada 3 huruf memulai surah 42 (Az-Zukhruf : Perhiasan). Ayat ini diturunkan di Mekkah, terletak pada Jus 25 dan banyak ayatnya 89 ayat, pada ayat 2 berbunyi : "Aiin-Siin-Qoof” Ternyata 3 huruf pada surah ini sama dengan 11 x 19 = 209. Kiranya 209 ini sama dengan rincian 98 + 54 + 57 = 209.
18. Alif–Laam–Miim–Ro. Pada surah 13 (Ar-Ro’d : Guruh) terletak pada Juz 13 dan diturunkan di Mekkah banyak ayatnya 43 ayat, ternyata adalah :
“Alif – Laam – Min – Roo”.
605 + 480 + 360 + 137 = 1482. Sama dengan kelipatan 78 x 19 = 1482.
19. Alif–Laam–Min–Shood. Surah 7 Al-A’raaf
2529 + 1330 + 1164 + 97 = 5320. Sama dengan kelipatan 280 x 19 = 5320.
Surah Al-A’raaf ini 206 ayat. Terletak pada Juz ke 8/9 dan diturunkan di Mekkah. Namun ayat ke 163 – 170 di Madinah.
20. Kaaf–Haa–Yaa–‘Ain–Shood. Surah 19 Maryam 137 + 175 + 343 + 117 + 26 = 798. Sama dengan kelipatan 42 x 19 = 798. Boleh dicoba untuk meneliti ulang agar kita faham dengan sebaiknya.

METODA KE III
21.
Tujuh surah yang dibuka dengan huruf “Haa” dan “Mim” mempunyai rincian sebagai berikut :

No.Nama SurahJumlah Huruf HaJumlah Huruf Mim
1Al-Mukmin

64


380
2Fush-Shilat

48


276
3Asy-Syu'ara

33


300
4Az-Zukhruf

44


324
5Ad-Dukhon

16


150
6Al-Jatsiah

30


200
7Al-Ahqoof

36


225

Total Jumlah Huruh Ha = 292
Total Jumlah Huruf Mim = 1855
Total Keseluruhan = 2147
Yaitu sama dengan kelipatan : 113 x 19 = 2147
Jika mau mengulang koreksi, dipersilakan....


22.
Bukti lain yang menarik. Terlihat pada tabel :

Surah keHaaThoSinMim

Awal Surah


19


175


-


-


-
Kaf-Ha-Ya-'Ain-Shod


20


251


28


-


-
Tho-Ha


26


-


33


94


484
Tho-sin-Mim


27


-


27


94


-
Sin


28


-


19


102


460
Tho-Sin-Mim

Jumlah : 426 + 107 + 290 + 944 = 1767
Sama dengan kelipatan : 93 x 19 = 1767
Rasanya sangat menarik jika kita benar-benar tidak merasa pening. Di dalam memikirkan ilmu yang bukan makanan orang yang bukan genius. Tetapi untuk mencari peningkatan ilmu. Kita tidak ragu-ragu untuk mempelajarinya.

23. Semua surah yang dimulai dengan Alif–Lam–Mim

SurahAlifLamMimTotalKelipatan 19


2
4502 +3202 +2195 =9899 =521 x 19 = 9899


3
2521 +1892 +1249 =5662 =298 x 19 = 5662


29
774 +554 +344 =1672 =86 x 19 = 1672


30
544 +393 +317 =1254 =66 x 19 = 1254


31
347 +297 +173 =917 =43 x 19 = 0817


32
257 +155 +158 =570 =30 x 19 = 0570

Jumlah : 8945 + 6493 + 4436 = 19874 = 1046 x 19 = 19874

24. Semua surah yang dimulai dengan Alif-Lam-Ro

SurahAlifLamRoTotalKelipatan 19


10
1319 +913 +257 =2489 =131 x 19 = 2489


11
1370 +794 +325 =2489 =131 x 19 = 2489


12
1306 +812 +257 =2375 =125 x 19 = 2375


14
585 +452 +160 =1197 =63 x 19 = 1197


15
493 +323 +96 =912 =48 x 19 = 0912

Jumlah : 5073 + 3294 + 1095 = 9462 = 498 x 19 = 9462

Pembaca yang budiman.
Demikianlah bukti-bukti nyata pada Al-Qur-aan yang tidak dapat kita pungkiri maupun disangkal. Bahwa ia bukan dari perbuatan manusia, dan bukan pula sesuatu yang kebetulan. Maka Al-Qur-aan dapat dijadikan sebagai Data yang ilmiah pada abad modern ini.
Namun… semua bagi yang mau berfikir, dan yang mau menyelami tertarik.

لِــكُـلِّ نَـــبَـاءٍ مُّــسْــتَــقَــرٌّ وَ سَــوْ فَ تَــعْــلَــمُـوْ نَ

“Untuk setiap perkabaran, ada fakta yang ditentukan. Dan pasti akan kamu ketahui”. (Q.S. Al-An’am : 067)

Arti diatas langsung dipetik dari terjemahan Buku “One Billion Fenomena” (Satu juta gejala-gejala). Buku ini memuat beberapa penelitian Rasyad Khalifa. Dan yang lain-lain. Buku ini saya dapati sudah tidak bersampul. Maka tidak tahu siapa pengarang atau penerbitnya.
Setiap metoda yang ditempatkan dalam pelajaran ini, hanya untuk penambah ilmu. Bukan untuk bahan perdebatan. Untuk itu, diharap kepada pemegang Buku ini, agar benar-benar berserah diri hanya kepada Allah SWT. Pujalah yang membuat Otak manusia, bukan memuja manusianya. Sebab manusia itu tidak ada apa-apanya !! Manusia hanya pandai menemukan dan meramu apa yang telah disediakan Allah dimuka Bumi ini.
Ingat !!! Manusia tidak akan pernah menjadi “Pencipta”. Bagaimana mungkin manusia bisa menciptakan sesuatu ? Sementara Penglihatannya kepunyaan Allah dan Pendengarannya kepunyaan Allah. Ingatannya kepunyaan Allah. Tenaganya kepunyaan Allah. Ruh yang ada pada dirinya kepunyaan Allah. Begitu sampai waktu yang ditentukan Allah, semua pinjaman akan ditarik kembali dan pulang kepada Allah. Mana Haq Manusia ? Asal tanah kembali ke Tanah. Asal air kembali ke air. Asal udara kembali ke udara. Asal api kembali ke api. Tubuh akan dimakan cacing, ulat, kala dan lipan. Untuk itu, sadarlah wahai Manusia …………

Sarjana Matematika dan Ahli Fisika Einstein berpendapat, bahwa “Struktur dasar dari setiap sistem ilmiah harus datang dari kekuatan berfikir, bukan dari pengalaman”.
Wahai Insan !
Kita adalah umat ber-Agama dan kita mempercayai bahwa Alam ini adalah Ciptaan Allah dan Allah telah menurunkan Wahyu-wahyuNya. Oleh sebab itu, wahyu-wahyu yang berhubungan dengan Alam tidak mungkin bertentangan dengan Hukum Alam yang ada. Jika terjadi hal-hal yang tidak sesuai, itu pasti disebabkan oleh kesalahan manusia dalam menterjemahkan wahyu-wahyu dari bahasa aslinya. Maka atas dasar ini, ada empat jalan Metodologie yang bisa dilakukan untuk mengukur kebenaran tersebut, seperti :
a. Riset dengan menggunakan Teknologi Modern, atau mengumpulkan data dan memprosesnya menjadi suatu Informasi.
b. Berpedoman kepada terjemahan Wahyu yang benar disertai dengan kekuatan berfikir juga jangan lupa berdo’a kepada Allah Jalla Wa’azza.
c. Memikirkan dengan sebaik-baiknya, sehingga Wahyu tersebut bisa jadi data akurat, karena jika salah mengartikan Wahyu, maka bisa terjadi hal-hal yang menyesatkan umat. Sehingga akan menjadi gelap ilmu yang terkandung dalam Al-Qur-aan tersebut.

Filosof dan ahli Fikir ternama yang disebut di dalam Al-Qur-aan adalah Ibrahiim As. Beliau melakukan riset dan eksperimen dengan empat ekor burung yang disembelih. Kemudian diletakkan di beberapa tempat. Mari kita perhatikan apa kata Al-Qur-aan :

وَ اِذْ قَـالَ اِ بـْـرَا هـمْ رَ بِّ اَ رِ نِـيْ كَــيْـفَ تُـحْـيِ الْـمَـوْ تـى قَـالَ اَ وَ لَـمْ تُــؤْ مِنْ قَـالَ بَــلـى وَ لــكِـنَّ لَّــيَــطْــمَــئِــنَّ قَــلْــبِـيْ قَالَ فَـخُـذْ اَ رْ بــَــعَــةً مِنَ الـطَّــيْــرِ فَــصُـرْ هُـنَّ اِ لَـــيْـكَ. ثُــمَّ اجْــعَــلْ عَــلـى كُـلِّ جَــبَــلٍ مِّــنْــهُــنَّ جُــزْ ءًا ثُــمَّ ادْ عُــهُــنَّ يَــأْ تِــيْــنَــكَ سَــعْـــيًا وَ اعْــلَـمْ اِنَّ الـلّـــــــهَ عَــزِ يــْـزٌ حَــكَــيْـــــــــــــــــــــمٌ

“Ingatlah waktu Ibrahiim berkata : “Tuhan-ku. Perlihatkanlah kepadaku, bagaimana Engkau menghidupkan orang-orang mati ?” Tuhan Berfirman. “Belumkah engkau percaya ? “Memang aku sudah percaya. Tetapi untuk menenangkan hatiku”. “Allah ber-Firman, “Ambillah empat ekor Burung. Kemudian potong potonglah semua. Dan letakkanlah potong-potongan itu di atas beberapa bukit. Kemudian kamu panggillah Burung-burung itu. Maka ia akan datang dengan segera kepadamu”. ”Sesungguhnya Allah Maha Perkasa dan Maha Bijaksana”. (Q.S. Al-Baqarah : 260)

Dan Ibrahiim As. melakukan memperhatikan (observasi) terhadap benda-benda Ruang Angkasa. Ini disebut pada data Surah Al-An‘aam ayat 75 s/d 79 dan pada kedua hal di atas itu, ia berpedoman kepada Wahyu dan Do’a. Maka akhirnya muncul satu Thesis Ilmiah dari padanya, yang terkenal dengan “Millatu Ibrahiim”, atau “Millatu dari Ibrahiim”.

مَــثَــلُ الَّــذِ يْـنَ اتَّــخَـذُوْا مِنْ دُوْنِ الـلّـــهِ اَوْ لِـــيَـآءَ كَــمَــثَــلِ الْـعَــنْــكَـبُـوْتِ اِتَّــخَـذَتْ بَــيْــتًا وَ اِنْ اََوْ هَـنَ الْــبُـيُـوْتِ لَــبَـيْتُ الْـعَــنْــكَــبُـوْتِ م لَــوْ كَـانُـوْا يَــعْــلَــمُـوْنَ

“Perumpamaan orang-orang yang mengambil pelindung-pelindung selain dari Allah, adalah seperti Laba-laba mendirikan sarang (rumah). Dan sesungguhnya rumah-rumah yang paling rapuh, adalah rumah Laba-laba, kalau mereka mengetahui”. (Q.S. Al-Ankabuut : 41)

وَ تِـلْـكَ اْلاَ مْـثَـالُ نَـضْـرِ بـُــهَـا لِــلــنَّاسِ. وَ مَـايـَـعْــقِــلُــهَـآ اِلاَّ الْــعَـالِــمُـوْ نَ

“Dan perumpamaan-perumpamaan ini KAMI berikan untuk Manusia. Dan hanyalah orang-orang yang ber’Ilmu yang mengetahui”. (Q.S. Al-Ankabuut : 43)

خَــلَــقَ الـلّـــهُ السَّــمـوَ اتِ وَ اْلأَ رْضَ بِـالْـحَـقِّ اِنَّ فِيْ ذ لِـكَ َلا يــَــةً لِّــلْــمُــؤْ مِـنِــيْــنَ

“Allah yang menciptakan Ruang angkasa dan Bumi dengan Haq (sempurna dan penuh Hikmah) Sesungguhnya yang demikian menjadi bukti (Kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang beriman”. (Q.S. Al-Ankabuut : 44)

0 comments: